SANTUNAN NASIONAL , MAULIDIN NABI MENDOAKAN NKRI DAPAT SYAFAAT NABI

KEDIRI.SJN COM.-Dalam rangka Mengagungkan Maulidin Nabi Muhammad SAW, ribuan Warga Thoriqoh Shiddiqiyyah Se-Indonesia dan perwakilan luar negeri mengadakan Santunan Nasional Ke-17. Serentak di 32 Propinsi dan 149 Kabupaten /Kota hari ini Minggu 24/10/2021 2021. Santunan yang juga dalam rangka Hari Ulang Tahun Organisasi Dhilaal Berkat Rohmat Alloh Shiddiqiyyah Ke-21 berlangsung tertip dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

Humas Panitia Santunan Nasional Pusat Ir Edi Setiawan, SE, MSi mengatakan Santunan Nasional ini merupakan agenda rutin tahunan untuk bangsa Indonesia dan NKRI.

“Tahun 2021 ini adalah Santunan Nasional Ke-17. Dengan mengagungkan Maulidin Nabi kita yakin, bangsa Indonesia dan Negara Kesatuan Republik Indonesia senantiasa akan mendapatkan Berkat Rahmat Alloh Yang Maha Kuasa. Indonesia jaya dan lestari,” akunya.

Sementara itu dalam sambutanya Ibu Nyai Shofwatul Ummah Ketua Umum Dhilaal Berkat Rohmat Alloh Shiddiqiyyah Indonesia mengingatkan santunan ini terselenggara karena dorongan rasa cinta tanah air Indonesia.

“Agenda rutin ini dapat terlaksana karena ada cinta, cinta dan cinta. Cinta kepada Alloh, cinta kepada Rosululloh, cinta kepada sesama manusia, kepada bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dengan cinta yang tulus ini Alloh melimpahkan Berkat Rohmatnya,” terang Nyai Shof.

Diperkirakan sekitar 40 ribu fakir miskin dan anak yatim se Indonesia dan luar negeri menerima santunan. Dana Santunan Nasional yang disantunkan sekitar 4 Milyar lebih.

Sekretariat Panitia, Nur Hadi mengungkapkan data satunan setiap tahunnya terus meningkat. Hal ini sekaligus menunjukkan kesadaran warga Shiddiqiyyah dalam mensyukuri Maulidin Nabi dan kecintaan warga Shiddiqiyyah pada NKRI.

Pertama kali diselenggarakan pada 2006 yang disantuni 6.517 orang dengan nilai ± 530 juta, tahun 2007 yang disantuni 9.311 orang dengan nilai Rp 760 juta, tahun 2008 yang disantuni 8.946 orang dengan nilai Rp 800, tahun 2009 yang disantuni 10.380 orang dengan nilai Rp 897, tahun 2010 yang disantuni 10.423 orang nilai lebih Rp 1 Milyar. Kemudian tahun 2011 yang disantuni 12.081 orang dengan nilai Rp 1,2 Milyar, tahun 2012 yang disantuni 15.324 orang dengan nilai Rp 1,7 Milyar. Tahun 2013 yang disantuni 19.151 nilai Rp 2,1 milyar, tahun 2014 yang disantuni 19.930 nilai Rp 2,4 milyar.

“Jadi setiap tahun terus naik. Termasuk tahun 2020 lalu pada masa pandemi Alhamdulillah juga naik, yang disantuni kurang lebih 35 ribu dengan nilai sebesar 4,2 miliar lebih. Dan Insya Alloh tahun ini kami yakin juga akan naik,” ujar Nurhadi yang mengatakan laporan santunan dari daerah terus mengalir dan belum final.

(red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.