DPRD Jabar Himbau Obyek Wisata Terapkan Prokes ,Tekan Klaster Baru

BANDUNG.SJN COM.-Humas dan Protokol Sekretariat DPRD Provinsi Jawa Barat menggelar Diskusi dengan Insan Media yang berlangsung di Lobby Raung Paripurna DPRD Provinsi Jawa Barat.jumat (21/5/2021) Diskusi yang bertema ” Evaluasi Pasca Mudik Lebaran 2021, Optimalisasi Tracking Pemudik dan Tracking Penyebaran Covid-19 Bagi Pemudik Yang Lolos Penyekatan “.Acara ini dihadiri Wakil Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat Dr.Hj.Ineu Purwadewi Sundari,S.Sos.MM didampingi Sekretaris DPRD Provinsi Jawa Barat Dr.Hj.Ida Wahida Hidayat, SE.SH.M.Si

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jabar mengawal ketat penerapan protokol kesehatan (prokes) di objek-objek wisata untuk mencegah lonjakan kasus COVID-19.
Menurut Ineu, intruksi tersebut perlu disampaikan mengingat banyak masyarakat yang sudah mulai bosan menghadapi pandemi COVID-19 yang sudah berlangsung lebih dari satu tahun. Kebosanan tersebut, kata Ineu, mendorong masyarakat untuk berrekreasi mengunjungi objek wisata.

Apalagi, selama libur Lebaran 2021, pemerintah memperketat mobilitas masyarakat lewat larangan mudik, termasuk membatasi aktivitas wisata dimana masyarakat hanya diperbolehkan berwisata di wilayah aglomerasi.Adanya Ledakan pengunjung di Pantai Batu Karas dan Obyek Wisata Ciwidey yang sempat viral di media soisal, membuat semua pihak waspada dengan terjadinya klaster baru, hal ini yang cepat diantisipasi dengan penutupan obyek wisata, Untuk itu Kepatuhan Prokes harus ditaati oleh semua pihak.

“Pandemi yang sudah berlangsung lebih dari satu tahun setengah ini mengakibatkan kebosanan. Sehingga, pasca-Lebaran ini, masyarakat ingin main (berwisata),” Hal ini dikatakan Wakil Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat Dr.Hj.Ineu Purwadewi Sundari, S.Sos.MM.

Lebih jauh Politisi Perempuan Partai PDI Perjuangan menuturkan Pihaknya pun mengaku, terus berkoordinasi dengan Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jabar untuk memastikan bahwa prokes ketat benar-benar diterapkan di seluruh objek wisata di Jabar
Selain di objek wisata, Ineu juga berharap, penerapan prokes ketat terus dilakukan di berbagai sektor hingga pandemi COVI-19 ini benar-benar dinyatakan berakhir. Pihaknya pun meminta Pemprov Jabar melalui Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 untuk terus melakukan pengawasan prokes.

Tidak hanya itu, Ineu pun meminta agar penerapan prokes disertai upaya penekanan penyebaran COVID-19 lewat testing, tracing, dan treatment (3T) dengan melibatkan aparat kewilayahan seperti Ketua RT dan RW yang dinilainya sangat paham dengan kondisi masyatakat di wilayahnya masing-masing. “Kita tidak berharap ancaman lonjakan kasus COVID-19 pasca-Lebaran ini terjadi. Karenanya, langkah pencegahan dan antisipasi harus terus dilakukan,” katanya.(die)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.