Ridwan Kamil: Saatnya Jabar Bergerak Mencakup Wilayah Lebih Luas

BANDUNG.SJN COM.-Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menilai organisasi kemanusiaan Jabar Bergerak sudah saatnya menebar kebaikan untuk cakupan yang lebih luas.

Sebab menurutnya, kemanusiaan tidak dibatasi wilayah administrasi. Maka tak menutup kemungkinan Jabar Bergerak bisa berubah menjadi Indonesia Bergerak.

“Kalau di Jabarnya sudah luar biasa maka sudah saatnya menebar kebaikan ke level yang lebih tinggi karena kemanusiaan tidak dibatasi oleh wilayah administrasi. Saya melihat bisa, dari Jabar bergerak menjadi Indonesia bergerak,” katanya saat memberikan arahan pada Rakerda Jabar Bergerak, di Ballroom Hotel Grand Preanger Bandung, Minggu (11/4/2021).

Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil melihat, sejauh ini Jabar Bergerak yang kini memiliki lebih dari seribu relawan telah banyak membantu masyarakat yang membutuhkan. Tak hanya menolong korban bencana alam, organisasi yang berdiri 2019 menjadi mitra pemerintah mengurusi bidang pendidikan, sosial, lingkungan, kesehatan hingga budaya.

“Organisasi ini bergeraknya itu di dunia yang mengubah nasib, seperti menolong yang masih miskin supaya sejahtera, yang hidupnya susah supaya senang supaya pintar. Itulah esensi dari Jabar Bergerak dan saya sudah melihatnya sejauh ini,” tuturnya.

Tak hanya itu, organisasi yang didirikan Atalia Praratya telah memperlihatkan kemandirian. Tanpa sokongan dana APBD sedikit pun, Jabar Bergerak mampu menjadi organisasi besar yang tersebar di 27 kabupaten/ kota di Jabar.

“Jabar Bergerak tidak saya kasih anggaran sedikitpun tapi bisa menunjukkan kemandiriannya bahkan ternyata bisa sebesar ini,” ungkap Kang Emil.

Agar bisa berumur panjang, Kang Emil meminta Jabar Bergerak agar melakukan regenerasi dalam tubuh organisasi dan memperbanyak jumlah anggota.

“Semangat regenerasi dan keikhlasan dalam menolong kemanusiaan, itulah yang saya titipkan ke para pengurus,” katanya.

Selain regenerasi, kunci organisasi mampu bertahan yaitu harus bisa beradaptasi dengan perkembangan zaman. Kang Emil meyakini, apabila kepengurusannya masih menggunakan pola pikir lama maka setelah COVID-19 organisasi ini akan tertinggal.

“Umur organisasi akan panjang kalau kita bisa beradaptasi, barang siapa di Jabar Bergerak yang pola pikirnya masih jadul maka setelah COVID-19 ini pasti ketinggalan,” ujarnya.

Gubernur menekankan agar Jabar Bergerak selalu terus berinovasi. Apresiasi diberikan kepada Jabar Bergerak Kabupaten Cianjur sebagai terbanyak inovasi di antara kabupaten/ kota lainnya.

Jabar Bergerak merupakan organisasi nirlaba yang beranggotakan para relawan dari berbagai profesi. Mereka telah berkomitmen untuk menjadi golongan yang memberi tanpa pujian dan bergerak tanpa harus menunggu perintah.

“Maka tidak boleh ada anggota yang mencari nafkah di Jabar Bergerak,” ucap Kang Emil.

Selain Rakerda, acara juga dirangkaikan dengan pengukuhan pengurus Jabar Bergerak 27 kabupaten/kota periode tahun 2020-2021. Pengukuhan diwakili Jabar Bergerak Kota Depok dan Kabupaten Majalengka dengan menerapkan protokol kesehatan ketat. Sisanya, ketua umum Jabar Bergerak Tantan Ahmad Santana mengukuhkan secara virtual.

Pada kesempatan tersebut, Kang Emil bersama Atalia Praratya Kamil juga menyerahkan piagam penghargaan kepada Jabar Bergerak kabupaten/kota dalam Jabar Bergerak Award 2021.

Adapun penghargaan diberikan kepada Jabar Bergerak Kota Cirebon untuk kategori Kolaborasi Terbaik, Kabupaten Cianjur untuk kategori Inovasi Terbaik, serta Kabupaten Bandung Barat untuk kategori Respons Terbaik.(hms)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.