Ridwan Kamil Kembali Sampaikan Usulan Pemberian Vaksin di Gedung Besar

BANDUNG.SJN COM.-Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil kembali menyampaikan usulannya terkait pemberian vaksin dengan memanfaatkan gedung-gedung besar seperti gedung pertemuan, ruang serba guna, dan GOR bulu tangkis. Kali ini, usulan disampaikan kepada Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purn) Moeldoko, di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (4/12/2020).

Penggunaan gedung besar, kata Kang Emil –sapaan Ridwan Kamil, perlu guna meminimalisir antrean panjang atau kerumunan masyarakat di puskesmas.

“Bahwa jumlah puskesmas yang ada tidak akan memadai, kemudian satu orang (estimasi proses pemberian vaksin selama) 45 menit juga akan membuat antrean terlalu besar sehingga mohon dibuat sebuah aturan yang lebih realistis,” ujar Kang Emil saat konferensi pers usai pertemuan dengan Kepala Staf Kepresidenan di Gedung Pakuan, Jumat (4/12).

“Usulan Jabar adalah menggunakan gedung-gedung besar, (seperti) gedung pertemuan dan gedung olahraga. Mudah-mudahan itu bisa dipahami dan disetujui,” tambahnya.

Dalam pertemuan tersebut, dibahas juga terkait pemulihan ekonomi hingga kesiapan dan kondusivitas pemerintah pusat dan daerah dalam penanganan COVID-19 di Jabar. Kang Emil mengatakan, pembaruan data kasus yang lama kerap menimbulkan persepsi adanya lonjakan kasus dalam sehari.

“Padahal kasus lama yang baru diumumkan, jadi bukan ledakan satu hari. (Masalah) itu masih mengemuka dan kami minta pemerintah pusat menyempurnakan,” kata Kang Emil.

Selain itu, Kang Emil menjelaskan bahwa pertemuan dengan Kepala Staf Kepresidenan juga membahas terkait pentingnya komunikasi publik oleh tokoh masyarakat terkait vaksin.

Kang Emil pun berharap agar para tokoh masyarakat dan tokoh agama bisa memberikan edukasi atau meneruskan informasi terkait vaksinasi.

“Beliau (Moeldoko) pun tadi bertemu dengan Aa Gym, itu bisa menguatkan keyakinan kepada masyarakat jika tokoh utamanya mengikuti vaksinasi,” ujar Kang Emil.

Terakhir, Kang Emil melaporkan kesiapan Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jabar jelang Pilkada Serentak pada 9 Desember 2020.

“Semua protokol kesehatan dan prosedur mengurangi antrean dan durasi datang di satu tempat sudah kami siapkan, termasuk inovasi e-rekapitulasi, menghitung suara tanpa berlama-lama, akan diinovasikan oleh KPU Jabar,” ucap Kang Emil.

Sementara itu, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menjelaskan bahwa kunjungan kerjanya ke Jabar adalah untuk berkomunikasi dan berkonsultasi secara langsung dengan gubernur terkait penanganan COVID-19 dan vaksinasi.

“Pada dasarnya penanganan COVID-19 di Jabar berjalan dengan baik. Antisipasi gubernur (Jabar) sudah memadai, kendali operasi juga berjalan baik dan efektif. Namun, COVID-19 masih menjadi ancaman. Kenyataannya secara nasional ada kenaikan, jadi kita dituntut bekerja lebih,” kata Moeldoko.

“Tadi juga saya diskusi dengan Pak Gubernur (Jabar), kira-kira bagaimana implementasi saat vaksin datang. Ada beberapa catatan, lama vaksinasi, menunggu setelah disuntik, hingga kapasitas puskesmas. Ini akan dikalkulasi dengan baik,” tegasnya.

Moeldoko pun menyoroti pentingnya melibatkan tokoh agama dan tokoh masyarakat dalam sosialisasi vaksinasi.

“Bahkan (tokoh agama/masyarakat) bisa menjadi model pada saat vaksin pertama kali sehingga ini memberikan keyakinan dan kepastian kepada masyarakat tentang vaksin itu sendiri,” kata Moeldoko.

“Satu penekanan dari Presiden agar kepala daerah lebih mengendalikan urusan COVID-19 ini lebih kencang lagi. Kendali kepala daerah perlu ditingkatkan, dan saya yakin Pak Gubernur (Jabar) sudah bisa menjalankan dengan baik,” tutupnya.

Adapun usulan menggunakan gedung besar untuk proses pemberian vaksin telah disampaikan langsung oleh Kang Emil saat mendampingi Wakil Presiden Republik Indonesia Ma’ruf Amin dan Menteri Kesehatan RI Terawan Agus Putranto dalam agenda peninjauan pemberian vaksin COVID-19 di Puskesmas Cikarang, Kabupaten Bekasi, Kamis, 19 November 2020.

Untuk diketahui, sebelumnya Kang Emil juga telah memantau langsung simulasi sistem pemberian vaksin COVID-19 yang digelar Pemda Provinsi Jabar di Puskesmas Poned Tapos, Kota Depok, Kamis, 22 Oktober 2020.

Simulasi merupakan respons cepat terhadap pembelian vaksin oleh pemerintah pusat. Saat itu, Kang Emil mengikuti semua rangkaian simulasi. Mulai dari screening, cuci tangan, pemeriksaan administrasi, pemeriksaan kesehatan, proses penyuntikan, sampai menunggu 30 menit untuk melihat reaksi vaksin.

Dari simulasi tersebut, Pemda Provinsi Jabar juga fokus meningkatkan kesiapan storage vaksin (kulkas/alat pendingin) serta tenaga kesehatan maupun penyuntik vaksin.(red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.