Tali Kasih Menteri Bintang Bagi Pejuang Perempuan dan Kaum Disabilitas

SEMARANG.SJN COM,-Sebagai rangkaian Peringatan Hari Ibu Ke-91 yang dipusatkan di Semarang, Jawa Tengah, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Menteri PPPA), Bintang Puspayoga, melakukan bakti sosial mengunjungi para pejuang perempuan dan penyandang disabilitas.

 

Apresiasi tinggi atas perjuangan para perempuan tangguh disampaikan Menteri Bintang kepada empat perempuan pejuang dalam merebut kemerdekaan Indonesia yang tergabung dalam wadah Wirawati Catur Panca yaitu Endang Sarwo Asih Sutopo, Ibu Wediniati, Soedarti R dan Joelia Soedardjati. Para pejuang ini turun ke medan perang di Semarang, Klaten dan Boyolali sesuai kontribusi tugas masing-masing. Sebagai tali kasih Menteri Bintang memberikan bantuan kursi roda, tongkat kaki empat , sembako dan kebutuhan spesifik lansia.

 

Menteri Bintang berharap semangat perempuan pelaku perjuangan dapat menginspirasi perempuan masa kini di Indonesia. “Setiap generasi pasti ada perubahan tapi ada satu yang tidak berubah bagi perempuan yaitu perempuan pejuang. Mungkin dulu beliau adalah pejuang kemerdekaan tapi saat ini saya berharap muncul pejuang-pejuang perempuan baru dalam bidang ekonomi, pendidikan, kesehatan dan sosial budaya, itu yang kita harapkan ke depan,” ujar Menteri Bintang.

 

Menteri Bintang menambahkan kaum perempuan adalah pendidik pertama dan utama. Adalah hal mulia saat mereka memiliki mimpi anak-anak mereka bisa sekolah tinggi dan suami yang sukses dalam berkarya namun Menteri Bintang menegaskan bahwa perempuan sendiri harus berani memiliki mimpi dan keinginan untuk dirinya sendiri.

 

“Ke depan saya ingin memotivasi perempuan di seluruh Indonesia baik di kota maupun di desa bahwa perempuan harus punya mimpi dan punya keinginan untuk dirinya sendiri karena keinginan dirinya sendiri akan memotivasi perempuan untuk meraih mimpinya,” tegas Menteri Bintang.

 

Selain kunjungan ke pejuang, Menteri Bintang juga mengunjungi Puji Astuti, seorang penyandang disabilitas penderita Cerebal Palsy dan Microcephalus di Dusun Sengrong, Desa Terban, Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. Puji merupakan putri dari pasangan suami istri bernama Tasiyem dan Bariman yang berprofesi sebagai petani. Menteri Bintang memberikan bantuan berupa ranjang khusus rumah sakit, kursi roda dan sembako. Dengan tempat tidur yang fleksibel dan aman digunakan Menteri Bintang berharap ibu yang merawat Puji Astuti dapat beraktifitas dan berdaya lebih leluasa.

 

Menteri Bintang mengakui banyak kendala yang dihadapi kaum disabilitas seperti akses  kesehatan, pendidikan hingga transportasi. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) sebagai kementerian koordinatif akan melakukan mediasi dengan Kementerian/Lembaga terkait. “KemenPPPA dibantu pemerintah propinsi dan kabupaten akan melakukan identifikasi permasalahan yang ada, menelaah tugas yang bisa dilakukan pemerintah pusat, propinsi dan daerah. Sesuai arahan Presiden bahwa kita bekerja dengan tim. Kami minta tolong dibantu dengan data yang akurat sehingga nanti kami bantu mediasi dengan Kementerian Sosial, Kementerian Kesehatan dan instansi terkait lainnya,” tegas Menteri Bintang.

 

Menteri Bintang mengapresiasi kebijakan Gubernur Jawa Tengah yang mengikutsertakan suara anak dan penyandang disabilitas dalam musrenbang. Menanggapi hal tersebut Ketua Penggerak PKK Provinsi Jawa Tengah, Siti Atiqoh Ganjar Pranowo mengakui butuh perjuangan dan komitmen bersama untuk melibatkan anak dan para disabilitas dalam musrenbang mulaindari tingkat desa hingga pusat. Dari tingkat desa bisa dimulai dengan melakukan diskusi dengan kepala desa tentang kebutuhan yang diperlukan bagi para penyandang disabilitas agar mereka juga bisa berdaya dan setara dengan yang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.