Wali Kota Pastikan UMK 2019 Kota Bandung Sesuai Harapan

BANDUNG.SJN COM. -WALI Kota Bandung, Oded M. Danial memastikan penetapan Upah Minimum Kota (UMK) Bandung telah sesuai dengan kesepakatan bersama antara buruh, pengusaha, dan pemerintah. Sehingga ia memastikan tidak akan ada gelojak dari buruh terkait penetapan UMK sebesar Rp3.339.580,61.

“UMK Kota Bandung merupakan hasil kesepakatan tripartit antara serikat pekerja (buruh), pengusaha, dan pemerintah. Sehingga saya kita tidak ada permasalahan dengan UMK di Kota Bandung,” ujar wali kota di Gedung Dinas Perpustakaan dan Kearsipan, Jalan Seram Kota Bandung, Kamis (22/11/2018).

Sekadar diketahui, saat ini UMK 2019 mengalami kenaikan sebesar 8,03 persen. Sebelumnya, UMK 2018 Kota Bandung yaitu sebesar Rp3.091.345,56. UMK 2019 Kota Bandung merupakan yang terbesar di wilayah Bandung Raya.

UMK 2019 Kota Bandung juga tertinggi ke-8 setelah Kabupaten Karawang, Kabupaten Karawang, Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, Kota Depok, Kota Bogor, Kabupaten Bogor, dan Kabupaten Purwakarta.

Wali kota mengatakan, Kota Bandung relatif aman dari gejolak buruh karena hubungan antara buruh dengan pengusaha yang difasilitasi Dinas Ketenagakerjaan relatif harmonis.

Menurut wali kota, selain melalui UMK, Pemkot Bandung terus berusaha untuk menyejahterakan para pekerja. Di antaranya melalui bus buruh, bantuan sembako, dan perumahan.

“Beberapa di antara teman serikat pekerja juga sudah ada yang memperoleh fasilitas perumahan melalui Rusunawa (rumah susun sederhana sewa),” katanya.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.